Author: haikal ambri
•01.39

muhasabah diri.....

Marilah kita bermuhasabah atau menilai dan menghitung kembali tentang amalan harian kita. Kadang-kadang kita akan dapati amalan kita adalah terbalik atau bertentangan dari apa yang patut dilakukan dan dituntut oleh Islam. Mungkin kita tidak sedar atau telah dilalaikan atau terikut-ikut dengan budaya hidup orang lain. Perhatikan apa yang dipaparkan dibawah sebagai contoh amalan yang terbalik:-


bilakah tiba saat ini?sudah bersediakah kita?

1. Amalan kenduri arwah beberapa malam yang dilakukan oleh keluarga simati selepas sesuatu kematian (malam pertama, kedua, ketiga, ketujuh dan seterusnya) adalah terbalik dari apa yang dianjurkan oleh Rasulullah di mana Rasulullah telah menganjurkan jiran tetangga memasak makanan untuk keluarga simati untuk meringankan kesusahan dan kesedihan mereka. Keluarga tersebut telah ditimpa kesedihan, terpaksa pula menyedia makanan dan belanja untuk mereka yang datangmembaca tahlil. Tidakkah mereka yang hadir makan kenduri tersebut khuatir kalau-kalau mereka termakan harta anak yatim yang ditinggalkan oleh simati atau harta peninggalan simati yang belum dibahagikan kepada yang berhak menurut Islam?

pengantinn...

2. Kalau hadir ke kenduri walimatul urus (kenduri kahwin) orang kerap salam berisi (hadiah wang yang diberi semasa bersalam). Kalau tak ada duit nak dikepit dalam tangan, maka segan ia nak pergi makan kenduri. Tetapi kalau ia menziarah orang mati, tidak segan pula salam tak berisi. Sepatutnya kalau menziarah keluarga si matilah kita patut memberi sedekah. Kalau ke kenduri kahwin, tak bagi pun tak apa kerana tuan rumah panggil untuk diberi makan bukan untuk ia menambah pendapatan.


ni baru bos "dunia", mcmmana pulak dgn bos kat "akhirat" nanti?

3. Ketika menghadiri majlis pemimpin negara, kita berpakaian cantik kemas dan segak tetapi bila mengadap Allah baik di rumah maupun di masjid, pakaian lebih kurang saja bahkan ada yang tak berbaju. Tidakkah ini suatu perbuatan yang terbalik.


ishk3..jgn makan lahap sgt mcm baby ni..huhu

4. Kalau menjadi tetamu di rumah orang dan di beri jamuan, kita rasa segan nak makan sampai habis apa yang dihidangkan kerana rasa segan dan malu, sedangkan yang dituntut dibanyakkan makan dan dihabiskan apa yang dihidang supaya tuan rumah rasa gembira dan tidak membazir.


ishk3..jgn tiru mcm ni... ^_^

5. Kalau bersolat sunat di masjid amat rajin, tapi kalau di rumah, sangat malas. Sedangkan sebaik-baiknya solat sunat banyak dilakukan di rumah seperti yang dianjurkan oleh Rasulullah untuk mengelakkan rasa riak.


bulan puasa....ramai yg makan tak ingat dunia..bila dah kenyang mulalah susah nak bergerak..

6. Bulan puasa adalah bulan mendidik nafsu termasuk nafsu makan yang berlebihan tetapi kebanyakan orang mengaku bahawa dalam carta perbelanjaan setiap rumah orang Islam akan kita dapati perbelanjaan di bulan puasa adalah yang tertinggi dalam setahun. Sedangkan sepatutnya perbelanjaan di bulan puasa yang terendah. Bukankah terbalik amalan kita?


kapankah bisa ke sini??.....hurmmm

7. Kalau nak mengerjakan haji, kebanyakan orang akan membuat kenduri sebelum bertolak ke Mekah dan apabila balik dari Mekah tak buat kenduri pun. Anjuran berkenduri dalam Islam antaranya ialah kerana selamat dari bermusafir, maka dibuat kenduri, bukan kerana nak bermusafir, maka dibuat kenduri. Bukankah amalan ini terbalik? Atau kita mempunyai tujuan lain. ??

kalau nak exam semua stress...agak2nya nanti bila dpt tau tak dpt masuk syurga mcmanalah hebatnya stress kita ye?

8. Semua ibubapa amat bimbang kalau-kalau anak mereka gagal dalam periksa. Maka dihantarlah ke kelas tuisyen walau pun banyak belanjanya. Tapi kalau anak tak boleh baca Quran atau solat, tak bimbang pula bahkan tak mahu hantar tuisyen baca Quran atau kelas khas mempelajari Islam. Kalau guru tuisyen sanggup dibayar sebulan berpuluh ringgit satu pelajaran 8 kali hadir tapi kepada Tok Guru Quran nak bayar RM15.00 sebulan 20 kali hadir belajar pun menggeletar tangan. Bukankah terbalik amalan kita? Kita sepatutnya lebih berbimbang jika anak tidak dapatbaca Al Quran atau bersolat dari tidak lulus periksa.

bila dunia dijunjung akhirat ditanjung.....

9. Kalau bekerja mengejar rezeki Allah tak kira siang malam, pagi petang, mesti pergi kerja. Hujan atau ribut tetap diharungi kerana hendak mematuhi peraturan kerja. Tapi ke rumah Allah (masjid) tak hujan, tak panas, tak ribut pun tetap tak datang ke masjid sedangkan itu ialah peraturan Allah. Sungguh tak malu manusia begini, rezeki Allah diminta tapi nak ke rumahNya segan dan malas.

ciri-ciri wanita solehah...

10. Seorang isteri kalau nak keluar rumah samada dengan suami atau tidak, bukan main lagi berhias. Tetapi kalau duduk di rumah, masyaAllah. Sedangkan yang dituntut seorang isteri ituberhias untuk suaminya, bukan berhias untuk orang lain. Perbuatan amalan yang terbalik ini membuatkan rumahtangga kurang bahagia.


handphone mcm pisau boleh guna untuk membunuh atau potong sayur..tergantung kepada tuannya

11. Kita cukup teruja untuk forward kan sms atau emel dalam bentuk jokes, gossip2 artis kepada kawan2. Malah kebanyakkan sms emel tersebut tidak benar dan boleh menjatuhkan maruah org lain. Tapi kenapa susah sangat nak forward emel2 peringatan sebegini kepada kawan2 kita??.....



Cukup dengan contoh-contoh di atas. Marilah kita berlapang dada menerima hakikat sebenarnya. Marilah kita beralih kepada kebenaran agar hidup kita menurut landasan dan ajaran Islam yang sebenar bukan yang digubah mengikut selera kita. Allah yang mencipta kitamaka biarlah Allah yang menentukan peraturan hidup kita. Sabda Rasullullah SAW: "Sampaikanlah dariku walaupun satu ayat." (Riwayat Bukhari)


psst: copy paste dari نور أذهان
Link ke posting ini
Author: haikal ambri
•13.54

indahnya jika menjalin ukhuwah atas sandaran kalimat laillahaillallah



Bismillahirrahmanirrahim..
segala puji bg Allah s.w.t tuhan sekali alam
Tuhan yg Maha pengasih lagi Maha penyayang
selawat serta salam ke atas junjungan besar nabi Muhammad s.a.w
Alhamdulillah
hari ni kita masih diberikan peluang sekali lagi
untuk bernafas dan menikmati segala nikmat yg tanpa henti mengalir deras dlm jasad kita
seperti darah, denyutan jantung dan kerdipan mata yg berkelip tanpa henti
pernahkah kita terfikir?
jika Allah nak menguji kita dan mengambil salah satu nikmat ini..
apakah yg mungkin terjadi pada diri kita?
Adakah Allah terlalu kejam jika berbuat begitu?
bagaimana pula dgn kita?
tidakkan kita lagi kejam kepadaNya..
Setelah berlimpah nikmat yg Allah berikan
Beginikah caranya kita menyatakan rasa syukur dgn segala mcm nikmat yg Allah
kita bukan tidak tahu tetapi saja buat2 tak tahu
mengapa menzahirkan "syukur" ini dgn maksiat?kemungkaran?perbuatan keji?
kenapa tidak dgn zikrullah,puji-pujian serta berbuat baik terhadap ibu bapa serta insan lain?
Nikmat apa lagi yg hendak kamu dustakan?
Saya tinggal anda semua dgn persoalan ini..
agar kita semua dpt berfikir sejenak tentang hakikat kehidupan dan syukur
tepuk dada, tanya iman anda ^_^



Ukhuwah bagai seutas tasbih bukan ketika cinta bertasbih ye..huhu



bukan berkenaan syukur yg ingin saya kongsikan
isu yg ingin saya kupas ini juga sgt penting untuk dikongsikan
dan merupakan tunjang kepada sebuah ketemadunan yg harmoni
menjadi tunjang kepada kebangkitan Islam
"UKHUWAH
Pada masyarakat Islam, persatuan dan kesatuan atau lebih sering disebut dengan
ukhuwah Islamiyah
merupakan sesuatu yang sangat penting dan mendasar,
apalagi hal ini merupakan salah satu ukuran keimanan yang sejati.
Kerana itu, ketika Nabi Saw berhijrah ke Madinah, yang pertama dilakukannya adalah Al-Muakhah,
yakni mempersaudarakan sahabat dari Makkah atau muhajirin
dengan sahabat yang berada di Madinah atau kaum Anshar.
Ini bererti, ketika seseorang atau suatu masyarakat beriman,
maka seharusnya ukhuwah Islamiyah yang didasari oleh iman
menjelma dalam kehidupan sehari-hari,
Allah swt. berfirman,
“Sesungguhnya mukmin itu bersaudara, karen
a itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat.” [QS Al-Hujurat (49):10]


haiwan pun pandai berbuat baik sesama sendiri..takkan manusia tak boleh?jgn kalah dgn "ukhuwah" kucing....


Bak kata orang tak kenal maka tak cinta,
Bak kata org2 di indonesia plak
"tak kenal maka taaruf"
Melalui rahmat-Nya-lah maka akan tumbuh
rasa mahabbah (saling mencintai) antara sesama sehingga secara naluriah,
manusia merasa saling memerlukankan antara satu dengan lainnya,
sehingga terwujudlah persaudaraan.

Hadits Rasulullah Saw, “Seorang muslim dengan muslim lainnya, bagaikan bangunan yang saling mengikat dan menguatkan satu sama lainnya


keluarga besar IMAN tahun 2008/2009..kini ada yg sudah berada di Malaysia..semoga ukhuwah ini terus terjalin..


adik-adikku yg menjadi tunjang dan bakal peneraju IMAN..semoga terus semangat kerana Allah


keluarga IMAN sekarang 2009/2010..semoga terus istiqamah semua hati2 ini di jalanNya..


barisan ikhwan IMAN yg "ganteng2"...

Sebagaimana sabda Rasulullah Saw, “Belum dikatakan beriman salah seorang diantara kamu, sehingga ia mencintai saudaranya seperti ia mencintai dirinya sendiri ” (HR. Bukhari).

Prinsip dan karakteristik persaudaraan muslim telah dicontohkan oleh para sahabat Rasulullah Saw antara lain,semangat berbagi dengan saling mengutamakan dan memperhatikan sesama dan selalu siap sedia berkorban untuk meringankan beban saudaranya.

Ketika Rasulullah mempersaudarakan kaum Muhajirin dan Anshar, seorang sahabat Anshar Sa’ad bin Rabi’ berkata kepada Abdurrahman bin’ Auf dari Muhajirin, “Saya adalah orang yang di Madinah ini, mulai saat ini saya akan membagi setengah kekayaan saya kepada anda “. Begitu luar biasa ukhuwah islamiyah yang dipraktikkan para sahabat.


Mengingat kedudukan ukhuwah islamiyah yang sedemikian sgt penting,
maka memeliharanya menjadi sesuatu yang amat ditekankan.
Tetapi sebelum itu ada beberapa hal yang harus kita hindari
agar ukhuwah islamiyah tetap terpelihara

Allah swt berfirman,
“Hai orang-orang yang beriman,
janganlah suatu kaum mengolok-olokan kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olokan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olokan) dan
jangan pula wanita wanita-wanita mengolok-olokan wanita yang lain
(karena) boleh jadi wanita (yang diperolok-olokan)
lebih baik dari wanita (yang mengolok-olokan) dan
janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan
janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk.
Seburuk-buruk panggilan ialah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat,
maka mereka itulah orang-orang yang zalim.
Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka,
sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan
janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan
janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain.
Sukakah salah seorang diantara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati?.
Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya.
Dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.”
[QS Al-Hujurat (49): 11-12]

Dari ayat di atas, ada enam hal yang harus kita hindari agar ukhuwah islamiyah tetap terpelihara:

PERTAMA

"memperolok-olokan"
baik antara individu maupun antara kelompok, baik dengan kata-kata mahupun dengan bahasa isyarat kerana hal ini dapat menimbulkan rasa sakit hati, kemarahan dan permusuhan. Manakala kita tidak suka diolok-olok, maka janganlah kita memperolok-olok, apalagi belum tentu orang yang kita olok-olok itu lebih buruk dari diri kita

KEDUA
mencaci atau menghina orang lain dengan kata-kata yang menyakitkan,
apatahlagi bila kalimat penghinaan itu bukan sesuatu yang benar. Manusia yang suka menghina bererti merendahkan orang lain, dan iapun akan jatuh martabatnya.

KETIGA

memanggil orang lain dengan panggilan gelar-gelar yang tidak disukai.
Kekurangan secara fizikal bukanlah menjadi alasan bagi kita
untuk memanggil orang lain dengan keadaan fiziknya itu.
Orang yang pendek tidak mesti kita panggil si pendek, orang yang badannya gemuk tidak harus kita panggil dengan si gendot,
begitulah seterusnya karena panggilan-panggilan seperti itu bukan sesuatu yang menyenangkan.
Memanggil orang dengan gelar sifat yang buruk juga tidak dibolehkan meskipun sifat itu memang dimilikinya,
misalnya karena si A sering berbohong, maka dipanggillah ia dengan si pembohong,
padahal sekarang sifatnya justru sudah jujur tapi
gelar si pembohong tetap melekat pada dirinya.
Oleh sebab itu jangan panggil seseorang dengan gelar-gelar yang buruk.

KEEMPAT
berburuk sangka,
ini merupakan sikap yang bermula dari iri hati (hasad).
Akibatnya ia berburuk sangka bila seseorang mendapatkan kenimatan atau keberhasilan.
Sikap seperti harus dicegah karena akan menimbulkan sikap-sikap buruk lainnya yang mampu merosak ukhuwah islamiyah.

KELIMA

mencari-cari kesalahan orang lain,
hal ini karena memang tidak ada perlunya bagi kita, mencari kesalahan diri sendiri lebih baik untuk kita lakukan agar kita bisa memperbaiki diri sendiri.

KEENAM

bergunjing dengan membicarakan keadaan orang lain yang bila ia ketahui tentu tidak menyukainya,
apalagi bila hal itu menyangkut rahsia pribadi seseorang. Manakala kita mengetahui rahsia orang lain yang ia tidak suka bila hal itu diketahui orang lain, maka menjadi amanah bagi kita untuk tidak membicarakannya.


Dari uraian di atas dapat kita simpulkan bahwa ketika
ukhuwah islamiyah kita dambakan perwujudannya,
maka segala yang mampu merosaknya harus kita hindari.
Bila ukhuwah sudah terwujud, yang merasakan manfaatnya
bukan hanya sesama kaum muslimin,
tapi juga umat manusia dan alam semesta,
kerana Islam merupakan agama yang membawa rahmat bagi seluruh alam.
Kerananya.... mewujudkan ukhuwah Islamiyah
merupakan keperluan penting dalam kehidupan ini.



psst: ini sekadar teori..praktikalnya tergantung pada kita.Saya sendiri mengaku kdg2 berkata2 dan menulis lebih senang tetapi untuk aplikasikannya bila berada di medan dunia sebenar kita jadi kaku.Mari menjauhi perkara2 yg merosak ukhuwah ini, saya sendiri masih tidak terlepas dari enam perkara2 itu.Maaf kawan2 atas kelemahan dan kekhilafan diri ini.Mari buka lembaran baru dalam hidup kita dan lakukan perubahan.Salah silap mohon teguran..mari terus bersemangat demi Islam ^_^

psst2: berkenaan tajuk post ni..mesti ramai yg terkejut.Kenapa?mesti ingat saya bercinta dgn sapa plak tadi..Rasa cinta tak semestinya spesifik dari adam kepada hawa.Rasa cinta terhadap saudara seagama juga walaupun sesama adam tidak menjadikan kita "GAY".Jangan jadikan ini alasan yg menjadi salah satu perkara merosak ukuwah.Mengapa?anda tidak bangga dgn persaudaraan dlm Islam.Dgn rasa cinta kita lebih dekat antara satu sama lain dan saling bantu-membantu ibarat "tubuh yg satu",jika salah satu organ sakit,maka seluruh badan akan merasakannya..Saya tidak malu untuk mengungkapkan "aku cinta padamu sahabat-sahabatku kerana Allah".Bagaimana anda? Saya cabar anda untuk buat perkara yg sama..Ada berani??

psst3: awal muharram dah semakin dekat..7 disember ni je.Apa azam baru anda?inilah masanya jika mahu berubah..tunggu dulu??tak bersedia lagi??tak puas enjoy?kalau mcm tu bila lagi?nak tunggu malaikat maut menjemput?masa tu sia2 je..dah tak berguna..jadi ambil peluang Allah bagi ni...mari lakukan perubahan sedikit demi sedikit tetapi berterusan dan meningkat daripada berubah laju2 kemudian jatuh menjunam akhirnya..Yang baik dtg dari Allah dan yg buruk dtg dari kelemahan diri kita sendiri..Wallahualam

Selamat hari lahir buat anak buah tercinta, Mia Aqilah permata hatiku.Semoga membesr sebagai wanita solehah sehingga menjadi sehebat khadijah,aisyah,fatimah dan lain2..Doa ayah cik sentiasa mengiringi kamu..Ni tak sabar nak balik Malaysia..lambatnya bulan 2 =_=


Link ke posting ini